Ulasan Terperinci Canon PowerShot SX200 IS (Bahagian 1)

PENGENALAN

Dalam dunia fotografi digital, pengeluar secara berterusan dan berterusan, memperkenalkan beberapa jenis inovasi ke dalam model yang dikeluarkan - ini mungkin idea baru, fungsi yang memperluas kemampuan teknikal kamera. Pengilang lain sedang mengkaji reaksi pengguna. Sekiranya inovasi ternyata popular, maka ia akan digandakan, disalin dan dilancarkan ke dalam edaran.

Lebih pelik lagi bahawa selama beberapa tahun kini barisan Lumix TZ Panasonic secara formal tetap unik. Pertama, sebilangan besar kamera dengan rekaan "sepatutnya seperti cermin" dilepaskan, dengan zoom yang mengagumkan dan kandungan fungsional yang maju secara tradisional, tetapi mereka telah kehilangan kelebihan utama berbanding kamera SLR - saiznya yang ringkas. Kamera TZ Panasonic - kasar, kecil, dengan julat zoom 8x hingga 12x - adalah, untuk beberapa sebab, satu-satunya yang ada di firma itu. Dan tidak aneh bahawa banyak anugerah telah dimenangi semasa penjualan mereka, dan mereka sangat popular. Anehnya, hampir tidak ada syarikat pesaing yang berusaha mereplikasi kejayaan ini.

Mungkin langkah penting pertama ke arah ini dibuat oleh Canon - setelah melancarkan PowerShot SX100 dan, sedikit kemudian, PowerShot SX110. Walau bagaimanapun, ini bukan salinan lengkap TZ. Bahan bodinya plastik, kamera besar, dan nisbah zoom, walaupun sama dengan sepuluh, dialihkan ke arah kedudukan telefoto - jarak fokus lensa dari 36 hingga 360 mm bersamaan, anda tidak boleh memanggil sudut lebar (julat model TZ juga dimulakan dengan 38- Setara 380 mm untuk TZ1, tetapi pada saat SX100 dilepaskan, kedudukan sudut telah berkembang menjadi setara 28-280 mm - model TZ3 dan TZ2).

Baru-baru ini muncul model yang dapat bersaing dengan model siri TZ - antaranya Olympus mju 9000, dan tentu saja wira kajian saya - Canon PowerShot SX200 IS.

Matrik

12 megapiksel; resolusi 4000x3000 piksel; 1 / 2.3 inci

Kanta

Zum optik 12x (bersamaan 28-336 mm), aperture f / 3.4-5.3 ditambah zoom digital 4x

Kad memori

SD / SDHC / MMC / MMC plus / HC MMC plus media

Paparan

3 inci, 230K piksel

Format fail

Foto - JPEG; video - MOV (standard pemampatan PCM Linear H.264) hingga 1280x720 piksel pada 30 bingkai sesaat, dengan audio mono

Komunikasi

Bersama AV / USB-out, antara muka HDMI (kabel HTC-100 adalah pilihan)

Dimensi

103 x 61 x 38 mm

Kedudukan dalam julat model

Antaramodel PowerShot SX110 IS dan PowerShot SX10 IS

REKA BENTUK

Badan aluminium SX200 tersedia dalam tiga skema warna - biru, hitam dan merah. Ketiga-tiga skema warna berfungsi dengan baik dengan aksen berkilat dan aksen perak. SX200 lebih besar daripada kebanyakan kamera kompak, tetapi masih merupakan kamera berukuran saku (dengan andaian anda mempunyai poket yang luas). Plus, dimensi yang sedikit besar adalah harga yang berpatutan untuk fleksibiliti yang dapat diberikan oleh zoom 12x

Peranti sangat selesa di tangan - tangan kanan dimaksudkan - terdapat sedikit penebalan permukaan di depan dan takik untuk ibu jari di belakang. Sekiranya kita bercakap mengenai sokongan dengan tangan kanan, maka tidak begitu mudah. Ini disebabkan oleh fakta bahawa apabila daya diaktifkan, peranti tersebut berperilaku seperti pengubah - ia membuat bunyi dan mengubah penampilannya, tirai terbuka, lensa diubah, dan yang paling penting, lampu kilat disembunyikan di bawah bar perak dengan tulisan "12.1 megapiksel". Dengan mengklik pada bar, denyar akan terbuka, dan anda tidak lagi dapat menyembunyikannya - masih perlu dilihat, tidak kira anda menggunakannya atau tidak. Sudah tentu, kedudukan lampu kilat yang dinaikkan ini membantu menjauhkannya dari paksi lensa dan mengurangkan kemungkinan mata merah muncul pada gambar yang diambil, tetapi tidak menimbulkan rasa tidak selesa kepada saya. Walaupun,ia lebih bergantung pada cara pengambilan gambar (kedudukan jari ketika memegang kamera dengan tangan kanan dan menyokongnya dengan tangan kiri). Sekiranya ini adalah peranti pertama anda, dan anda belum mempunyai tabiat, maka, kemungkinan besar, denyar tidak akan menjadi halangan.

Walaupun begitu, jika lampu kilat yang sentiasa terbuka tidak memberi anda masalah khusus, maka penyelesaian reka bentuknya nampaknya meragukan - titik lemah, unit tambahan yang, secara logik, dapat pecah. Sekiranya anda membawa kamera dengan tali, lampu kilat akan menjadi sumber kegembiraan yang berterusan - ia boleh tergelincir, ia tersangkut pada sesuatu ... Akibatnya, kamera tersebut tidak kelihatan tahan lama dan boleh dipercayai.

Di samping itu, dari luar, peranti ini membangkitkan idea bahawa ia selalu berfungsi dengan lampu kilat, walaupun sebenarnya tidak. Oleh kerana fotografi kilat dilarang di muzium dan tempat yang serupa, ia boleh menyebabkan kejadian yang tidak menyenangkan.

Lebih-lebih lagi, lampu kilatnya cukup kuat, ia menerangi bilik bersaiz sederhana. Namun, setelah dicetuskan, pengisian semula sangat lama - sekitar 7 saat.

SX200 dilengkapi dengan lensa padat, dengan diameter lensa depan (untuk kamera kompak) yang sangat besar. Zum lensa sangat ketara - dalam kedudukan telefoto unjuran lensa sekitar 5 sentimeter, dan yang terakhir menjadi elemen dominan keseluruhan struktur, berbanding dengan keadaan lipatan.

Resolusi skrin - 230 ribu piksel - beberapa tahun yang lalu dianggap tinggi, tetapi pada masa ini, ketika kebanyakan model dilengkapi dengan paparan dengan resolusi dua kali (dan kadang-kadang empat kali), ia dapat dengan mudah disebut standard, atau khas - tetapi tidak lebih ... Walaupun begitu, paparannya sangat berkualiti.

Kamera tidak mempunyai pemidang tilik optik. Atribut ini, yang merupakan keperluan untuk kamera kompak di era filem, jarang ditemui akhir-akhir ini, yang sangat disayangkan. Saya percaya bahawa sifat ini sama sekali tidak berguna. Pertama, paparan berkualiti tinggi walaupun tidak dapat dibaca pada hari yang cerah; untuk kes ini, pemidang tilik optik sangat sesuai. Kedua, dengan mematikan paparan, anda dapat menjimatkan kuasa bateri dengan pantas dan dengan itu memperpanjang masa operasi kamera - dalam beberapa kes, ini boleh menjadi faktor penentu. Ketiga (argumen yang sangat relevan untuk kamera dengan zoom tinggi, yaitu SX200) - ketika melihat melalui pemidang tilik, lebih mudah untuk membiarkan kamera pegun dan dengan demikian mengurangkan kemungkinan mendapat gambar kabur daripada memegangnya di hadapan anda. Sudah tentukehadiran penstabil menghalang pengguna daripada memburuk-burukkan.

Pelekap tripod SX200 tidak terletak pada paksi yang sama dengan lensa, tetapi dialihkan ke sisi. Lokasi seperti ini tidak biasa pada pandangan pertama, namun, ia menyediakan akses percuma ke ruang untuk media dan bateri yang boleh ditanggalkan - mereka dapat diganti dengan mudah tanpa mengeluarkan peranti dari tripod.

Perhatikan bahawa kamera dilengkapi dengan manual kecil yang berisi senarai fungsi asas, dan arahan (manual) yang lebih terperinci disediakan dalam bentuk elektronik dalam CD.

KAWALAN

Kekunci kuasa dimasukkan ke dalam badan, kerana tidak termasuk menekan secara tidak sengaja. Butang ini adalah satu-satunya kawalan yang tidak menimbulkan sebarang aduan, dan tidak pelik. Walaupun ergonomik kamera berada pada tahap tinggi dan kesannya bagus, tidak mungkin untuk mengelakkan kekurangan dan terdapat banyak daripadanya.

Papan mod sedikit menonjol di atas satah casing, dan juga agak kaku. Putaran dengan dua jari hampir mustahil, dan jika anda menggunakan satu jari, ia tergelincir (sebahagiannya, ini difasilitasi oleh kemasukan di atas skrin). Walaupun begitu, cakera cukup besar, mod aktif dapat dilihat dengan sempurna - jika hanya kerana cakera itu "perkakasan", bukan perisian, dan mod dihidupkan bukan pada paparan (pengecualian adalah pilihan mod pemandangan, iaitu menetapkan cakera ke "Adegan" - SCN).

Kaedah pilihan pengeluar untuk mengawal zoom - cincin di sekitar tepi butang rana - Saya dapati ia adalah penyelesaian yang sangat logik dan mudah (berbanding butang di bahagian belakang). Satu-satunya perkara adalah penonjolan bergigi (untuk jari telunjuk), terlalu kecil, saya tertanya-tanya mengapa - bagaimanapun, dimensi kamera memungkinkan untuk menjadikannya lebih besar. Pusing putaran, atau lebih tepatnya pesongan cincin zoom, agak ketat. Kelebihan sistem zoom yang tidak diragukan adalah prestasi dua kelajuannya. Dengan usaha yang lemah, mesin hampir tidak berfungsi, diperlukan sekitar 5 saat untuk mengezum objek sepenuhnya - sangat sedikit, tetapi modnya dirancang untuk ini (untuk memilih kedudukan yang paling tepat). Dengan pesongan gelanggang yang lebih yakin, enjin berfungsi lebih pantas, memerlukan masa kurang dari 2 saat untuk mengezum. Keupayaan zoom dua kelajuan sangat sesuai,jika anda ingat bahawa kamera mempunyai lensa zoom 12x.

Kunci di bahagian belakang kamera agak besar, tetapi permukaannya rata dengan permukaannya, akibatnya mereka tidak dirasakan dengan baik (kecuali kekunci Play, ia dimasukkan ke dalam badan kamera, dan tidak menjadi masalah untuk mencarinya dengan jari anda).

Gembira dengan adanya butang yang dapat diprogramkan. Dalam mod "Lihat", bertanggung jawab mengirim gambar untuk dicetak, dan dalam mod pemotretan, ia dapat melakukan salah satu dari sembilan kemungkinan fungsi - Pengesanan wajah (pemilihan wajah), kepekaan ISO (kepekaan), WB, WB Kustom (menetapkan keseimbangan putih dengan sampel Tekan kekunci ini), Pembetulan Mata Merah, Teleconverter (Digital), i-Contrast (yang akan saya bicarakan kemudian), Crop Grid, dan Monitor Off.

Kekunci Navipad digabungkan menjadi satu cakera biasa, di sepanjang tepi yang terdapat cakera bergigi. Dail dan cincin boleh ditekan dalam empat arah, kesannya sama.

Butang navipad "Kanan" digunakan untuk memilih mod denyar. Secara keseluruhan, terdapat 4 pilihan untuk dipilih oleh pengguna: Slow Sync, Forced On, Auto, dan Off.

Konfigurasi kilat yang lebih terperinci juga mungkin dilakukan, ia dilakukan dalam menu.

Menekan butang navigasi "Kiri" membolehkan anda menukar mod fokus, antara pilihan yang mungkin: Super Macro (dalam hal ini, zoom tidak berfungsi, dan AF boleh dipicu dari jarak kurang dari 1 sentimeter dari depan lensa ke subjek); Makro (jarak minimum adalah 2 sentimeter pada kedudukan sudut lebar lensa, dan dengan zoom seterusnya, jarak meningkat secara mendadak - 80 sentimeter pada kedudukan telefoto); Biasa (mod AF standard, fokus mungkin pada jarak 30 cm atau lebih); terdapat juga kemungkinan pemfokusan manual - skala jarak dan peningkatan di bahagian tengah bingkai untuk memudahkan proses secara visual.

Ngomong-ngomong, ada dua pilihan untuk zon autofokus - Pengenalan tengah atau Wajah (definisi). Sekiranya anda memfokus pada subjek yang tidak sepenuhnya tumpang tindih dengan bingkai AF tengah (misalnya, ujung pisau atau batang daun), maka algoritma autofokus mungkin salah dan mencetuskan latar belakang. Bagus jika untuk kes seperti itu, menu menyediakan kemampuan untuk menukar ukuran bingkai AF - Normal dan Kecil. Yang peliknya ialah tidak ada pilihan untuk mengaktifkan AF pelbagai kawasan, selalunya dalam kamera PowerShot padat terdapat pilihan dengan 9 kawasan di tengah bingkai.

Sebagai peraturan, fungsi "Pengecaman Wajah" tidak menarik bagi saya. Walaupun begitu, dalam kamera SX200 fungsi ini menemui aplikasi yang agak spesifik dan, menurut saya, tujuan yang berguna - "Pemasa untuk pengesanan wajah". Sekiranya ia berfungsi, pelepasan hanya akan berfungsi apabila jumlah wajah yang dikesan di kawasan bingkai menjadi lebih besar - contohnya ialah jika anda meletakkan kamera pada tripod, arahkan ke rakan anda, dan kemudian anda sendiri memasuki kawasan bingkai. Apabila ia mengesan anda dalam bingkai, kamera akan mengambil gambar - atau lebih tepatnya, satu siri gambar (hingga 10) berturut-turut, satu demi satu. Untuk menukar Mod Pemasa, gunakan butang Bawah.

Pelaksanaan pemasa tidak lebih dari satu petunjuk bahawa kamera telah diberikan tahap "keparahan" tertentu. Pada peranti yang dirancang untuk pemula, pemasa diset semula secara automatik setelah mengambil gambar (nampaknya agar tidak lupa mematikannya secara tidak sengaja), yang boleh menjadi masalah besar ketika anda menembak, misalnya, pada waktu malam menggunakan tripod (pemasa digunakan untuk mengelakkan kegelisahan kamera semasa pengatup dilepaskan) - keperluan untuk sentiasa menghidupkan pemasa. Adalah baik bahawa semuanya difikirkan dengan baik dalam SX200, dan pemasa tetap menyala sehingga anda mematikannya - bagaimanapun, ini adalah peranti dengan mod manual, dan ditujukan untuk pengguna maju.

Butang navigasi "Up" bertanggungjawab untuk mengaktifkan pampasan pendedahan. Nilai berangka dan skala ditampilkan di layar, berubah sangat mudah (putaran cincin kawalan). Satu-satunya perkara yang tidak menyenangkan adalah tidak ada histogram langsung - dengan pertolongannya, memasukkan pampasan pendedahan menjadi lebih mudah dan difahami. Kemungkinan melihat histogram dalam mod yang sesuai dapat menjimatkan sedikit keadaan - entah bagaimana aneh untuk mengambil gambar, melihat histogramnya, kemudian melakukannya sekali lagi dengan pampasan pendedahan yang diperkenalkan (dan dimasukkan "oleh mata") dan ulangi prosedur ini sekali lagi sehingga hasil terbaik dicapai - sangat operasi jangka panjang.

MENU

Seperti kebanyakan kompak Canon, terdapat dua sistem menu kamera yang berbeza.

Sistem menu pertama digunakan untuk memanggil parameter "mengikut keperluan" dengan kekunci FUNC.SET. Dengan menekan kekunci ini di sebelah kiri skrin, skala beberapa bahagian ditumpangkan di atas gambar yang dipaparkan. Anda bergerak melalui bahagian, pilih yang diperlukan, dan nilainya mungkin akan dipaparkan, dari mana anda memilih yang diperlukan. Prinsip dan reka bentuk OSD ini tidak diubah selama beberapa tahun, yang bagus. Bagi pengguna kompak Canon, sistem ini hanya akan menimbulkan emosi positif.

Dengan memegang SX200 di tangan anda, anda dapati bahawa ini adalah salah satu model pertama dari Canon, di mana antara muka grafik menu OSD telah diperbaharui. Apa yang anda boleh katakan mengenai dia? Pertama, ia menjadi animasi - bar tatal, memperluas titik. Sudah tentu, reka bentuknya menjadi lebih moden dan "lebih sedap secara estetik". Nampaknya, inilah yang dibimbing oleh pembangun. Adakah ia menambah kemudahan? Jawapannya agak kontroversial. Dan alasannya adalah kerana saya biasa dengan yang lama ... namun, menilai sendiri.

Sebelumnya, semua bahagian menu terletak di satu "halaman" dan sesuai dengan kawasan skrin. Sekarang senarai mesti ditatal, untuk sampai ke bahagian yang diperlukan (walaupun pada hakikatnya tidak ada lagi - 8 bahagian, seperti, misalnya, di Power Shot G10). Dan ini tidak begitu baik. Selain itu, parameter yang anda pilih selalu berada di tengah layar, sedangkan pada menu sebelumnya, setiap parameter jelas berada di tempatnya, dan bahkan berdasarkan lokasinya, mudah untuk dipahami ke arah mana yang harus dipindahkan. Sebagai tambahan, setelah mencapai parameter "ekstrim" (dalam lajur), hanya 4 dari 8 parameter yang dapat dilihat pada monitor, semua yang lain melampaui batas. Walaupun tiang ditutup dalam gelang, terdapat tiga ruang kosong.

Kurangnya penyambungan bahagian menu ke posisi tetap pada paparan menimbulkan nuansa negatif yang lain. Dalam dua reka bentuk, dimungkinkan untuk menampilkan tetapan parameter aktif sebagai piktogram (menggunakan butang DISP). Tetapi, dalam reka bentuk lama, ikon setiap parameter terletak di monitor di tempat yang sama seperti dalam menu; dengan kata lain, ketika menembak, ikonnya pasif, dan ditujukan hanya untuk maklumat anda, tetapi diaktifkan ketika menu dihidupkan - tetapi pada masa yang sama mereka mengekalkan lokasi mereka (ilustrasi - menu di layar gaya lama).

Dalam reka bentuk baru, ikon berada di satu tempat di layar semasa pemotretan, dan ketika di menu, ikon tersebut berada di tempat yang berbeda (sebagai hasil pergerakan lajur). Sepertinya ada orang baru yang terlibat dalam reka bentuk menu yang tidak tahu betapa baiknya sistem lama. Malangnya, semuanya berubah.

Lajur menu baru disusun dengan kecerahan berubah-ubah - parameter yang aktif sekarang terang "diserlahkan", dan selebihnya secara beransur-ansur menjadi gelap ketika anda menjauh. Segala-galanya kelihatan sangat cantik, terutamanya ketika menatal - seolah-olah anda memutar dram dengan piktogram yang dicetak di atasnya. Tetapi pada hari yang cerah, pada saat gambar sudah kurang jelas, parameter gelap terlalu sukar untuk dibezakan oleh mata.

Nuansa positif reka bentuk menu baru (selain estetika) termasuk senarai nilai parameter yang berbeza - dalam sistem baru ia tidak seperti jalur, tetapi dipaparkan sebagai lajur yang berasingan, tepat di sebelah item menu - dalam kebanyakan kes, penempatan mereka menyumbang kepada tumpang tindih objek itu sendiri. Di samping itu, semua item disertakan dengan petua di skrin - jenis parameter apa, tujuannya. Adalah mungkin untuk melumpuhkan ciri ini, tetapi bagi pemula ia akan sangat berguna.

Sistem menu kedua adalah menu dalam ruangan yang disebut, kerana anda mungkin meneka dihidupkan dengan kekunci "MENU". Ini mengkonfigurasi aspek kamera itu sendiri (kelantangan suara, penamaan fail, "screensaver", bahasa antara muka grafik, dll.), Beralih antara parameter pemotretan yang berbeza (parameter yang dikonfigurasikan dalam menu di layar tidak diduplikasi dalam menu ini) - tentangnya Saya akan bercakap dalam perenggan kajian selanjutnya.

Akhir bahagian pertama. Akan bersambung...