Sifat bunyi muzik

Sifat bunyi muzik

Ciri-ciri subjektif persepsi manusia terhadap bunyi membolehkan kita menonjolkan sifat bunyi muzik berikut:

Tinggi (bermaksud bunyi) - bergantung pada frekuensi getaran;

Timbre - bergantung pada bentuk gelombang suara;

Loudness - bergantung pada amplitud gelombang suara;

Selain itu, durasi suara juga dirujuk pada sifat bunyi muzik.

Suara suara

Dalam muzik, bunyi dengan nada tertentu dibezakan (suara sebahagian besar alat muzik, serta nyanyian) dan suara dengan nada tidak tentu (bunyi sebilangan alat perkusi, seperti gendang, simbal, beberapa bunyi elektronik, dll.).

Dari sudut pandang akustik, bunyi dengan nada tertentu dicirikan oleh frekuensi getaran akustik, kehadiran puncak yang jelas dalam spektrogram - nada asas dan nada yang harmoni. Bunyi dengan frekuensi suara tidak tentu dicirikan oleh getaran bukan berkala dan ketiadaan puncak yang jelas dalam spektrogram. Tempat khas dihuni oleh apa yang disebut. bunyi pelbagai latar yang dicirikan oleh adanya nada asas dan nada tidak harmoni yang kuat yang memberikan bunyi seperti itu dengan kualiti tertentu.

Walaupun julat frekuensi yang dapat dirasakan oleh telinga dari 20 Hz hingga 18 kHz (menurut beberapa sumber, dari 16 Hz hingga 20,000 Hz). Dalam latihan muzik, hanya nada dengan frekuensi dari 27 Hz (lebih jarang dari 22 Hz) hingga 4 kHz yang digunakan, yang dijelaskan oleh fakta bahawa komponen selang suara muzik hanya dapat dilihat dalam batas-batas ini. Seluruh julat frekuensi dibahagikan kepada oktaf. Pada gilirannya, di dalam oktaf, bunyi muzik disusun ke dalam sistem muzik. Untuk latihan muzik Eropah, pembahagian ciri oktaf menjadi 12 semiton sama.

Bunyi timbre

Timbre suara (timbre Inggeris, timbre Perancis, dari Klangfarbe Jerman) - warna, watak suara. Secara akustik, arus suara ditentukan oleh bentuk isyarat akustik dan, dengan itu, spektrumnya. Spektrum suara didefinisikan sebagai satu set ayunan harmonik sederhana di mana sebarang isyarat akustik dapat diuraikan menggunakan Transformasi Fourier. Perbezaan suara suara ditentukan oleh pengagihan spektrum tenaga bunyi. Bunyi suara dapat diubah secara artifisial menggunakan penapis khas, serta pelbagai kesan bunyi.

Dalam latihan muzik, timbre adalah kaedah penting dalam ekspresi muzik. Dengan bantuan timbre, satu atau komponen lain dari tekstur muzik dapat dibezakan, dan dapat dibekalkan dengan ciri khas. Dalam beberapa kes, timbre boleh menjadi salah satu faktor pembentukan. Pada separuh kedua abad ke-20, timbre sebahagian besarnya menjadi salah satu faktor gaya muzik, terutamanya dalam muzik bukan akademik.

Variasi muzik timbre tidak habis-habisnya, kerana bukan hanya suara yang dilakukan pada alat muzik yang berbeza atau suara yang berbeza berbeza di belakang timbre, tetapi juga pada ukuran tertentu suara yang dilakukan pada instrumen yang sama dengan teknik persembahan yang berbeza. Dorongan penting untuk pengembangan palet timbre adalah penemuan alat muzik elektrik dan synthesizer pada abad ke-20. Penembusan yang sangat cepat dalam kepelbagaian timbre telah diperhatikan sejak akhir 1990-an dengan pengembangan perisian sintesis dan penyuntingan suara pada PC.

Kelantangan suara

Loudness adalah idea subjektif mengenai intensiti dan kekuatan suara, yang timbul dalam kesedaran seseorang ketika dirasakan oleh organ pendengaran. Loudness bergantung pada amplitud, dan juga, sebahagiannya, pada frekuensi getaran (bunyi dengan intensiti yang sama, tetapi frekuensi yang berbeza dianggap berbeza dalam jumlah). Pada intensiti yang sama, bunyi yang paling kuat berada di daftar tengah (kira-kira 500-1000 Hz). Secara umum, persepsi kekuatan suara mematuhi undang-undang psikofisiologi umum Weber - Fechner (sensasi berubah sebanding dengan algoritma rangsangan).

Dalam latihan muzik, fenomena yang berkaitan dengan ketegasan suara disebut dinamika. Skala dinamik yang digunakan dalam muzik sangat relatif. Nilai mutlak warna dinamik bergantung pada banyak faktor - kemampuan alat muzik atau ensemble instrumen, akustik bilik, pentafsiran persembahan, dll.

Dinamika berfungsi sebagai faktor pembentukan bentuk yang penting dalam muzik. Penggunaan warna dinamik yang mahir memungkinkan untuk melancarkan pelbagai lapisan tekstur muzik, yang paling penting untuk komposisi polifonik dan homofonik - harmoni, untuk mengucapkan intonasi garis melodi. Dalam sebilangan gaya muzik terutamanya muzik akademik, dinamika muncul sebagai salah satu faktor terpenting dalam drama seni. Kesan kontras dinamik, pudar atau pudar dari suara suara digunakan sebagai alat yang kuat untuk mewujudkan kesan emosi dan psikologi. Dalam beberapa kes, ini mendorong komposer untuk mengembangkan skala dinamis bersyarat ke nuansa "ppppp" dan "fffff" dan lebih jauh lagi.

Pada masa yang sama, untuk cerita rakyat muzik, muzik keagamaan dan kebanyakan gaya muzik bukan akademik, terutamanya muzik pop dan rock, penggunaan pembesar suara sebagai faktor dalam drama tidak biasa. Sebaliknya, kebanyakan genre muzik hiburan menggunakan pemampat untuk menyamakan pembesar suara.

Tempoh bunyi

Oleh kerana muzik adalah seni sementara (sekeping muzik terungkap dan dirasakan tepat pada waktunya), suara muzik jelas disusun dalam masa. Organisasi temporal urutan dan pengelompokan jangka masa bunyi dan jeda muzik disebut irama muzik.

Dalam latihan muzik, skala durasi nota relatif digunakan, berdasarkan pembahagian urutan durasi nota utama - keseluruhan nota - oleh dua. Menurut bahagian ini, jangka masa nota dinamakan: "nota keseluruhan", "setengah nota", "nota suku", dll. Sekiranya perlu, jangka masa nota utama dapat diubah dengan menambahkan tanda khas - "titik", yang memperpanjang durasinya dengan separuh, atau dengan menggunakan jenis pembahagian irama khas.

Nilai sebenar panjang bergantung pada tempo di mana ia dimainkan. Sekiranya penunjukan tempo menunjukkan, misalnya, jumlah nota suku per minit T, maka durasi mutlak t nota suku akan sama dengan satu saat. Oleh itu, sebagai contoh, enam belas pada tempo Allegro (ɹ = 120) sama dengan 0.125 saat.