Ulasan filem Terminator 4: Semoga Penyelamat Datang.

Semasa serangan pemberontak di pangkalan Skynet, John Connor (Bale) mengetahui bahawa mesin-mesin yang telah melancarkan perang sedang bersiap-siap untuk menghasilkan generasi penghentian generasi baru - berdasarkan orang yang hidup. Pada masa ini, markas Resistance menemui frekuensi radio yang dapat mematikan mekanisme bermusuhan, dan John sukarelawan untuk mengujinya dalam praktik. Rancangan ini berjaya, dan perintah memutuskan untuk memusnahkan seluruh Skynet dalam satu gerakan. Tetapi Connor secara tegas menentang ini, kerana beribu-ribu tahanan menderita di kem konsentrasi Skynet, termasuk Kyle Reese (Yelchin), bapa harapan terakhir umat manusia.

Sudah waktunya, akhirnya, untuk memahami bahawa "Terminator" tidak akan menjadi cara Cameron menciptanya - kecuali, tentu saja, dia kembali ke projek itu. Sementara itu, pengarah yang asli menjumpai mainan baru dan hampir tidak mengingati yang lama, Schwarzenegger menolak, Sarah Connor terlupa. Dan pemegang hak cipta menggunakan jenama dan siri rivet pada topik tersebut. Namun, peminat setia bekas dalang, walaupun setelah bertahun-tahun, terus memuntahkan air liur di Jonathan Mostow, dan bahkan McG yang malang siap untuk terkoyak. Seperti, di mana dia harus mencuba kesinambungan siri ini dengan rekodnya. Betul, pencalonan pengarang Charlie's Angels menjadi kejutan sepenuhnya bagi banyak pihak. Tetapi sokongan moral dan kewangan lapan belas pengeluar, termasuk Mario Kassar dan Andrew Vine yang hebat,serta khayalan penulis skrip Rise of the Machines menjadi insurans yang boleh dipercayai untuk bekas pembuat video muzik. Tetapi keajaiban itu tidak berlaku, dan di hadapan kita hanyalah sebuah filem aksi hebat yang sempurna dan menakjubkan dengan tanda dagang yang dapat dikenali dalam tajuk dan sebutan nama dan nama keluarga yang biasa dari cerita sebelumnya. Baik Worthington, maupun Bale, atau Yelchin, dengan penuh semangat para pahlawan mereka dalam perjuangan untuk masa depan, tidak mengukir monumen kepada para pembela peradaban dari gambar mereka. Dan dalam persepsi penonton, "Semoga Penyelamat Datang" mungkin akan berada di suatu tempat di tengah-tengah antara "Transformers" dan sekuel "The Matrix".Baik Bale maupun Yelchin, untuk semua semangat pahlawan mereka dalam perjuangan untuk masa depan, tidak mengukir monumen kepada para pembela peradaban dari gambar mereka. Dan dalam persepsi penonton, "Semoga Penyelamat Datang" mungkin akan berada di suatu tempat di tengah-tengah antara "Transformers" dan sekuel "The Matrix".Baik Bale maupun Yelchin, dengan penuh semangat para pahlawan mereka dalam perjuangan untuk masa depan, tidak mengukir monumen kepada para pembela peradaban dari gambar mereka. Dan dalam persepsi penonton, "Semoga Penyelamat Datang" mungkin akan berada di suatu tempat di tengah-tengah antara "Transformers" dan sekuel "The Matrix".