Ulasan pemproses AMD Athlon II X2 215

Terdapat permintaan yang berterusan untuk pemproses yang berada di segmen harga rendah dan menengah dan tidak boleh didiskaunkan. Ramai pengguna memerlukan komputer peribadi untuk belajar dan mencari maklumat di Internet. Mana-mana pemproses moden, walaupun yang paling murah, dapat menangani tugas-tugas mudah seperti itu. Syarikat CPU Intel dan AMD memenuhi kehendak pengguna dan secara berkala mengemas kini rangkaian pemproses di segmen harga rendah dan menengah pasaran. Athlon II X2 215 adalah salah satu pemproses sedemikian dengan harga yang sangat rendah.

Model ini menarik minat ciri teknikalnya. Ia berbeza dengan model Athlon II X2 lain dalam kapasiti cache L2 yang lebih kecil, iaitu 512KB per teras. Oleh itu, adalah perlu untuk mengkaji secara terperinci persoalan mengenai kelajuan pemproses X2 215 dalam mod operasi biasa.

Bangku ujian.

Prosesor diuji dalam dua mod operasi: dalam kes pertama, ia beroperasi pada frekuensi nominal, dan pada yang kedua, prosesnya sedikit overclock. Dalam overclocking, frekuensinya sesuai dengan model lama di garis Athlon II X2. Semua pemproses dalam keluarga ini dapat overclock dengan satu cara: dengan meningkatkan frekuensi jam rujukan. Pemproses berikut dipilih untuk perbandingan: Athlon II X2 255, Athlon II X3 425, Pentium E5300 dan Celeron E3300.

Yang pertama mempunyai dua kali cache L2 dan dicirikan oleh kelajuan jam yang lebih tinggi daripada pahlawan ulasan kami. Yang kedua mempunyai tiga teras, yang ketiga juga dicirikan oleh cache L2 dua kali lebih besar, yang biasa berlaku untuk dua teras. Dan yang keempat mempunyai ciri yang hampir sama, tetapi frekuensi nominalnya 200 MHz lebih rendah. Semasa ujian, kami menggunakan modul memori DDR2 dan DDR3, yang terakhir lebih disukai, tetapi untuk pemproses Intel, kami harus menggunakan memori DDR2 untuk mereka, kerana mereka mempunyai frekuensi FSB 800 MHz yang relatif rendah. Sebaliknya, pemproses Athlon II berfungsi dengan berkesan dengan memori DDR3, yang pada masa ini merupakan kelebihan daya saing yang penting bagi mereka.

Ujian.

Uji prestasi dilakukan mengikut metodologi yang terbukti menggunakan perisian berlesen. Semua hasil ujian disajikan dalam bentuk gambar rajah (100% dianggap sebagai hasil yang ditunjukkan oleh pemproses quad-core Core 2 Quad Q9300 yang kuat).

Pengujian dalam mod visualisasi 3D.

Sudah diketahui umum bahawa program pemodelan 3D baru-baru ini menyukai pemproses Intel dengan seni bina canggih mereka. Pemproses AMD hanya dapat menahannya jika mereka mempunyai kelebihan yang ketara dalam bentuk frekuensi teras yang lebih tinggi atau modul memori yang lebih pantas. Tetapi model barisan pemproses Celeron berkurang secara signifikan dari segi ciri mereka berbanding dengan pemproses yang kuat dari Intel di segmen harga tengah. Itulah sebabnya Athlon II X2 215 mendahului saingan E3300 yang lebih mahal. Dengan bantuan overclocking, ia bahkan berjaya mencapai tahap prestasi model lama dalam barisan. Ini sebahagian besarnya disebabkan oleh kelajuan RAM yang tinggi. Tetapi ia tidak berjaya mengatasi prestasi model Pentium yang lebih muda.

Mod rendering pemandangan 3D.

Dalam keadaan ini, penjajaran daya telah berubah secara radikal. Prestasi pemproses Celeron tidak membenarkannya bersaing dengan saingan yang lebih murah dari AMD, malah sedikit lebih rendah daripada Pentium E5300. Overclocking memberikan peningkatan prestasi secara linear, tetapi tetap tidak berhasil mengejar X2 255, yang frekuensi serupa, kerana cache L2 yang lebih besar dari yang terakhir. Tidak perlu dibicarakan untuk mendekati prestasi model tiga teras, ini memerlukan proses overclocking ke frekuensi 4 GHz dan lebih tinggi. Amat mustahil untuk mencapai petunjuk tersebut dalam keadaan normal tanpa menggunakan kaedah khas.

Kaedah pengiraan saintifik dan kejuruteraan.

Dalam ujian ini, model tiga teras tidak mempunyai kelebihan, tetapi peningkatan kelajuan dan penurunan latensi memori memberikan peningkatan prestasi pemproses yang ketara. Dalam overclocking, peningkatan prestasi hampir linear diperhatikan, dan kelebihan model yang lebih mahal dalam jumlah memori cache juga mempengaruhi hasilnya. Secara umum, memandangkan harga runcit yang rendah, X2 215 menunjukkan prestasi yang baik semasa ujian ini.

Mod grafik raster.

Dalam aplikasi sedemikian, pemproses Intel mempunyai beberapa kelebihan. Seperti yang anda ketahui, program-program ini lebih disukai untuk seni bina Core 2, akibatnya bahkan Celeron menunjukkan hasil yang baik. Pentium tidak dapat bersaing, dengan model tiga teras dari AMD hanya sedikit ketinggalan, yang dipengaruhi oleh pengoptimuman separa aplikasi ini untuk pengkomputeran multithreaded. Cukup jelas bahawa X2 215 tidak dapat bersaing dengan tiga pemproses yang lain pada frekuensi nominal.

Mod pemampatan data.

Ukuran cache adalah terhad, dan frekuensi memori DDR3 maksimum adalah 1066 MHz, jadi naif untuk mengharapkan model menunjukkan hasil rekod dalam ujian pengarkiban data. Namun, pemproses berada sedikit di hadapan Celeron E3300. Overclocking agak membaiki keadaan, terima kasih, indikator mendekati tahap rata-rata.

Penyusunan.

Visual Studio sangat dioptimumkan untuk semua peningkatan produktiviti moden. Keutamaan tertinggi di antaranya adalah bilangan teras CPU yang lebih besar, jadi tidak menghairankan bahawa Athlon II X3 425 tidak dapat bersaing dalam situasi ini. Pertumbuhan linear diperhatikan kerana bilangan teras yang besar dan lebar jalur memori yang tinggi. Cache yang lebih besar juga memberi kesan positif pada hasilnya, bahkan X2 215 yang terlalu banyak tertinggal jauh di belakang model lama di baris, walaupun pada hakikatnya ia mempunyai kecepatan jam yang sama. Walaupun begitu, ia mengatasi tugas utamanya, melebihi prestasi Celeron E3300.

Jawa.

Mesin maya Java tidak memerlukan ukuran cache, jadi tidak menghairankan bahawa pahlawan kajian kami, yang bekerja pada frekuensi nominal, mengungguli Pentium E5300, dan dalam overclocking hanya beberapa persen ketinggalan X2 255. produktiviti tinggi.

Mod pengekodan audio.

Untuk codec audio, kapasiti cache sama sekali tidak kritikal, tetapi mereka diketahui menyukai pemproses Intel dan untuk bersaing dengannya, adalah wajar untuk mempunyai teras tambahan atau frekuensi yang jauh lebih tinggi. Tidak mempunyai satu atau yang lain, X2 215 lebih rendah daripada ketiga-tiga pesaingnya. Namun, harus diingat bahawa tahap prestasi mana-mana pemproses moden dalam pengkodan audio benar-benar mencukupi untuk kegunaan rumah.

Mod pengekodan video.

Codec video menggunakan banyak sumber dan yang penting, mereka tidak mempunyai keutamaan untuk seni bina pemproses tertentu. Hasilnya, kelajuan operasi X2 215 adalah serupa dengan prosesor Pentium. Tetapi menjadi sangat jelas bahawa pengguna yang berencana untuk terlibat secara serius dalam video harus mengalihkan perhatian mereka pada model pemproses dengan sebilangan besar inti, kelebihannya daripada CPU dual-core dalam aplikasi seperti ini tidak dapat dinafikan.

Perlu diingatkan bahawa AMD mempunyai kad truf yang kuat dalam permainan ini, iaitu chipset 785G bersepadu, yang mengambil alih fungsi transkoding video, sehingga menghilangkan beban dari pemproses pusat. Sepanjang ujian sebelumnya, didapati bahawa chipset ini bersama-sama dengan X2 250 dual-core dengan transkoding video dengan sempurna. Ia memerlukan masa yang hampir sama dengan Athlon II X4 630 empat teras yang murah. Di platform Intel, ini juga mungkin berlaku, tetapi hanya dengan bantuan penyesuai video yang diskrit. Bagi percepatan perkakasan transkoding video dalam sistem dengan pemproses grafik bersepadu, ini adalah hak istimewa Socket AM3. Satu-satunya pengecualian untuk peraturan adalah chipset NVIDIA GeForce9400 dan GeForce 9300, yang tidak banyak digunakan.Operasi ini juga disokong oleh kad grafik AMD diskrit moden. Prestasi GPU mereka adalah tahap magnitud yang lebih tinggi daripada mana-mana pemproses pusat.

Mod 3D permainan.

Prestasi ketiga-tiga model pemproses dari AMD berada pada tahap yang baik, yang luar biasa adalah bahawa X3 425 teras tiga yang murah ternyata menjadi kegemaran, yang menunjukkan prestasi yang baik walaupun dalam aplikasi grafik yang paling sukar. Pada masa ini, untuk bermain permainan intensif sumber dengan selesa, perlu memiliki bukan hanya kad video yang kuat, tetapi juga pemproses tiga atau empat teras yang kuat.

Kesimpulannya.

Perlu diperhatikan bahawa, secara umum, pemproses AMD Athlon II X2 215 menunjukkan hasil prestasi yang baik untuk produk dalam kategori harga yang lebih rendah. Dalam hampir semua ujian, ia mengungguli model Celeron yang bersaing, yang harganya sedikit lebih tinggi. Ini adalah pilihan yang sangat baik untuk mengumpulkan sistem ekonomi dan tenang untuk belajar dan mencari maklumat di Internet.