Sejarah koktel.

Sejarah umum penemuan gegaran dan koktel.

Dan di restoran bar paling murah, dan di restoran yang menghargai diri sendiri, anda pasti akan ditawarkan senarai minuman berjenama, di mana anda pasti akan mendapat nama "koktel". Nama-nama indah yang tertera di menu restoran tidak hanya memukau pelanggan, tetapi seseorang harus ingat kebenaran sederhana - tidak semua yang dicurahkan ke dalam gelas atau gelas sekurang-kurangnya dapat disebut sebagai koktail. Bahkan di China Kuno, kira-kira tiga ribu tahun yang lalu, minuman berbilang komponen telah dimakan, sementara selalunya ia adalah campuran jus beri (yang luar biasa, kadang-kadang mereka sudah cukup fermentasi). Tidak lama kemudian, orang Eropah juga belajar mencampurkan jus, wain, dan apa yang sekarang disebut "kompot".Namun, koktel sebenar pertama muncul seiring dengan munculnya budaya minum baru dan tahap perkembangan sosial dan ekonomi masyarakat tertentu. Semua ini menyumbang kepada kemunculan resipi koktel di pelbagai bahagian peradaban Barat. Hari ini, seseorang boleh berdebat mengenai kisah linguistik atau legenda indah mana yang lebih dekat dengan kebenaran, hanya dengan segelas koktail. Namun, dalam semua kisah ini yang sampai ke zaman kita, ada tempat untuk kebijaksanaan duniawi, dan untuk percintaan, dan hiasan sejarah.bertahan hingga ke hari ini, ada tempat untuk kebijaksanaan duniawi, dan untuk percintaan, dan untuk hiasan sejarah.bertahan hingga hari ini, ada tempat untuk kebijaksanaan duniawi, dan untuk percintaan, dan untuk hiasan sejarah.

Legenda pertama dan paling romantis bermula pada abad kelapan belas. Sekitar tahun 1770, beberapa pencuri tempatan merompak sebuah pantri di pinggir New York, itu milik sebuah bar tentera. Tidak dapat dikatakan bahawa kerosakan itu sangat besar, tetapi pencuri berjaya melihat kandang ayam di restoran ini. Pemilik kedai ini, seorang patriot yang kuat dari tanah airnya, seorang anggota tentera yang telah bersara, selain perniagaan barnya, sangat gemar memerangi sabung ayam. Tidak sukar untuk membayangkan kekecewaan dan kemarahannya ketika, selain mencuri dari bar, dia melihat ketiadaan satu-satunya kemaluannya. Emosional, dia beralih kepada pelanggannya dengan cadangan berikut: "Semuanya - untuk ekor kemaluan saya!". "Segala-galanya" ini, sebagaimana mestinya dalam kisah dongeng, termasuk tangan anak perempuan yang dikasihi dan separuh kedai. Ayam jantan itu dijumpai dengan cepat. Pencuri itu, setelah mendengar tentang janji-janji pintar,atau dia hanya merasa bertanggungjawab terhadap nasib kecantikan itu, bergegas menghubungi seorang pegawai muda dari detasemen tentera yang ditempatkan di New York (menurut versi lain, itu adalah polis tentera). Lebih jauh lagi, legenda mengatakan bahawa pegawai junior inilah yang dengan penuh semangat, ikhlas, dan yang paling penting, saling mencintai anak perempuan pemilik penginapan kami. Perasaan ringan ini hanya terhalang oleh pemikiran pemiliknya dengan mengorbankan perkahwinan anak perempuannya yang lebih menguntungkan. Setelah membeli ayam jantan, pemuda ini dengan bangga menuju ke kedai. Di hadapan semua pelanggan yang telah berkumpul di bar pada masa ini, pegawai itu mengumumkan bahawa dia berhasrat untuk mengahwini kecantikan muda. Anak perempuan pemilik penginapan itu sangat bimbang bahawa, sambil mencampurkan gelas, dia mencampurkan pelbagai jenis minuman yang tidak dapat difahami. Penjaga kedai, gembira dengan kepulangan juara ayam jantannya,dan setelah mengundurkan diri pada pernikahan yang akan datang, walaupun tidak menguntungkan, seperti yang dia harapkan, dia mengumumkan untuk semua orang yang memberikan gelas percuma dan roti bakar mahkota "Ke ekor ayam jantan!" "Kekacauan" minuman, yang dicurahkan oleh gadis itu ke dalam gelas, tidak begitu enak. Minuman yang dihasilkan segera dijuluki "ekor ayam", dan dalam transkripsi bahasa Inggeris kedengarannya seperti "koktail".

Seperti yang anda bayangkan, terdapat lebih daripada satu cerita. Legenda lain mengatakan bahawa pembuat anggur yang diduga dari Perancis, bahkan sebelum abad kelima belas, di wilayah Charente, belajar menipu. Ini adalah kenyataan bahawa mereka mencampurkan anggur anggur yang murah dan mahal sedemikian rupa sehingga kemerosotan rasa minimum, dan jumlah dan jangka hayat minuman berkilau meningkat dengan ketara. Wain ini dalam penjualan rasmi lebih murah dan mempunyai tanda khas coque-telque, dengan transkripsi yang sudah biasa [coque-e-telk].

Semasa penjajahan Amerika, minuman ini menembusi benua. Import mereka dikaitkan dengan seorang jeneral bernama Lafaette. Mereka mengatakan bahawa dia menyelamatkan sedikit pada tahun 1777, ketika dia membeli untuk askar dan perwira sejumlah besar "ranjau tanah air" di koloni Dunia Baru. Pada gilirannya, di sana mereka lebih dicairkan oleh para bartender dan pemilik kedai tempatan, yang mengubah minuman ini menjadi makanan biasa dan memprovokasi nama umum.

Terdapat versi lain mengenai topik pengenceran yang sama, yang mendakwa bahawa pencinta sabung ayam di England dan Dunia Baru telah mencipta cara baru untuk "memprovokasi" ayam jantan sebelum bermulanya pertarungan. Burung yang malang itu diberi makan campuran bijirin yang tidak biasa, yang direndam dalam koktel wain masam dan wiski (jangan ulangi atau rasakan racun ini!). Setelah minum seperti itu, ayam jantan menyerupai kucing setelah valerian dan bergegas berperang dengan semua yang bergerak. Orang yang menganggap pertempuran ayam tanpa peraturan sebagai hiburan dan undian utama dan paling demokratik, mengimbangi kekurangan pertaruhan dengan minuman beralkohol murah dengan kualiti mimpi buruk yang hampir sama. Kemudian koktel dipanggil orang yang mabuk sehingga kehinaan pada ayam jantan, dan kemudian perkataan ini tersekat dengan minuman itu sendiri.

Dalam bahasa Inggeris bangsawan pada waktu yang hampir sama, kata ini dimasukkan untuk menunjuk kuda yang bukan keturunan tulen ("cock-teid") pada perlumbaan: "ekor mereka tersangkut seperti ayam jantan! Di dalam darah mereka bercampur, seolah-olah di cawan di sebuah pub murah! ”, Seperti yang dicatat oleh sejarawan perlumbaan kerajaan di Britain pada tahun 1796.

Sekiranya kita bergantung pada maklumat pakar dalam bidang sejarah resipi masakan, maka kita dapat menyimpulkan bahawa kebanyakan nama berasal dari norma volume, berat badan yang diterima sebelumnya

Sekiranya anda bertanya kepada pakar dalam sejarah resipi masakan, mereka pasti akan menunjukkan kepada anda bahawa dalam beberapa kes, nama hidangan dan minuman berasal dari nama norma berat, kelantangan, nama gelas dan pinggan yang sebenarnya diterima sebelumnya. Kes koktel tidak terkecuali. Sejarawan mengesahkan bahawa pada tahun 1875, orang Perancis New Orleans Peixo (menurut pelbagai versi, seorang ahli farmasi, lelaki tentera, bartender) memperlakukan pelawat dari gelas - coquetier di barnya. Dalam Bahasa Perancis Lama, perkataan ini bermaksud gelas khas untuk telur atau gelas ramuan. Penyederhanaan pengucapan abracadabra Perancis dengan cara bahasa Inggeris menyebabkan munculnya transkripsi perkataan moden.

Bahasa Sepanyol juga tidak boleh diabaikan. "Cola di gallo" - sudah terkenal oleh kita "ekor ayam jantan" adalah nama akar tumbuhan yang tumbuh di pesisir Teluk Mexico dan menyerupai ekor ayam jantan yang agak besar. Pelayar Amerika, yang pada masa itu tidak mengabaikan selain perjalanan laut, dan perjalanan bar, mungkin bertanya-tanya apa alat luar biasa yang digunakan penduduk tempatan untuk mencambuk dan mencampur minuman. Perkara pelik ini boleh jadi cola di gallo, kerana kayu sama sekali tidak mengubah rasa minuman. Oleh kerana para pelaut berbahasa Inggeris, mereka diberi terjemahan bahasa Inggeris yang berbunyi seperti "koktail".

Ada kisah lain, mungkin kisah yang paling luar biasa, dan ia berkaitan dengan negeri Virginia dan Betsy Flenaghan. Penulis James Cooper menyebutkan kisah ini dalam novel pengembaraannya. Dan inilah yang dikatakan oleh legenda ini. Mereka mengatakan bahawa Betsy menghidangkan kepada askar minuman dari semua warna pelangi, atau lebih tepatnya, semua warna yang ada di ekor kemaluan. Terdapat anggapan bahawa komposisi minuman indah ini adalah seperti berikut: wiski rai + rum + jus buah. Ketika askar itu mencicipi minuman itu, dia segera berseru: "Apa koktail! Apa ekor ayam jantan! " Anggota tentera yang lain mengambil ungkapan ini. Sejak itu, penduduk bandar Flan telah menganggap bandar mereka sebagai ibu kota dunia perniagaan koktel.

Terdapat banyak legenda dan cerita. Tetapi sebutan sebenar perkataan "koktail" dalam arti yang tidak asing bagi kita, berlaku di The Balance and Columbian Repository pada tahun 1806. Itu adalah mengenai minuman keras, yang mengandung minuman beralkohol dengan penambahan air, gula, tincture herba pahit. Minuman beralkohol tonik, manis, buah-buahan sudah menjadi pencapaian zaman kita. Item baru dan versi lama yang dimodenkan hadir ke menu bar dan restoran selepas berakhirnya Perang Dunia Pertama. Ada pendapat bahawa pengedaran koktail disebabkan oleh Larangan di Amerika (1919-1933), ketika alkohol yang kuat memerlukan penyamaran yang tidak berbahaya.

Pakar mengatakan bahawa koktel bebas alkohol di USSR pada mulanya muncul di era Stalin (di sini keterikatan peribadi pemimpin terhadap minuman beralkohol vitamin herba memainkan peranan) Tetapi bagi rakyat biasa, aliran ini mencapai sekitar tahun 70an.

Di Rusia dan Ukraine, pembahagian koktel yang diterima menjadi minuman lama - minuman keras (alkohol rendah, dengan 3 atau lebih komponen dan kandungan wajib limun, cola atau minuman bukan alkohol lain) dan "minuman pendek" - pendek (koktel beralkohol) belum berakar.

Ini adalah akhir lawatan singkat ke dalam sejarah koktel. Dan pilihannya "Apa? Dengan apa? Dan dalam bahagian berapa? " percampuran selalu menjadi milik anda. Hidangan untuk menghidangkan koktel sangat penting. Buat kejutan untuk kekasih anda (orang tersayang), sediakan koktel di rumah. Dan persembahan yang indah akan membantu F.ua.